Aku dan Passport RI

Updated: May 6, 2021


2014, tahun ini aku banyak ajah jalan2nya.. Semuanya dibayarin ama Metrodata.

Thank you yah Metrodata.. I love yoouuuu..

Demikian perjalanan yang diberikan kepada ku : April : New Zealand October : Las Vegas, USA via Seoul, South Korea November : Shanghai, China


Pertama2 sebelum mulai bercerita, aku mau nanya deh…

Do I looks like Korean? Masak pas nyampe dibandara langsung mbak2 tersenyum, membungkuk, menyapa 안녕하세요 baca : annyeonghaseyo arti : Halo! Aku dengan cool mengangguk dan tersenyum lalu menjawab, "Selamat pagi Mbak. Saya sudah web checkin, ini boarding pass saya", sambil buka hp kasih tunjuk hasil print screen *thankyoutointernetandtechnologytoday* dan Ini passport RI. Saya orang Indonesia asli! Mbaknya tersenyum lalu menjawab, mohon maaf Ibu. Kirain tadi orang Korea. Ibu mirip sekali dengan orang Korea.


Daaaaann, nda berhenti disana pas transit di Bandara Incheon International Airport, bayar dikasir terus mereka mengucapkan 감사합니다 baca : gamsahamida yang artinya terima kasih.. Terus berlanjut sampai ke pesawat. Ketika menyajikan makanan menuju ke Las Vegas, pramugarinya ngomong pake bahasa Korea yang aku nda paham apa maksudnya ituuu, sampe aku harus bilang, English, please.. Halllaaah kosa kata macam apa tuuh 😁


Sebulan setelahnya, di November 2014

Pas aku mau berangkat ke Shanghai dengan Cathay Pacific, aku kan ke Bandara.. (Ya iyaaalah, masak ke stasiun.. Kadang2 juga!). Begitu mau check in di Soekarno Hatta.. Lagii loh.. Aku disana.. Disapa.. 你好 baca : ni hao arti : Apa kabar? Aku lalu menjawab, saya baik Pak. Terima kasih. Hmm.. Ini aku muka orang Hongkong apa muka orang China oops, Tiongkok, demikian himbauan SBY dalam penulisannya. Ini masih mending looh yah, pas dipesawat, aku diajakin ngomong Kong Hu, mateng lah.. mandarin ajah gelagapan gimana yang laennya. Pramugarinya bilang.. Oow, i think you are quan tung ren.. Eeeheeem.. Bukaan! Laki gua.. Tuh WillyOC yang ganteng dan rupawan namun gua yakin dia juga kagak hatam ngomong beginian..

Pas aku tahun 2004 ke Thailand, aku dikirain orang Jepang. Aku bilang, bukaan.. Ooow Korean or Hongkong?

Hadddoooh, kenapa yah orang luar negeri kesulitan langsung menebak bahwa aku orang Indonesia? Mungkin karena.. – mata sipit yang mana kala aku tertawa mataku tertutup sehingga bisa kalah klo maen petak umpet karena mereka bisa langsung kaburpun.. – pipi merah, dimana sering kali orang2 salah tebak dan salah komentar.. Seperti ini contohnya.. Cici, elu pake blush on warnanya bagus.. Natural banget.. Jiaaaah.. Iyee pasti natural lah.. Ini pipi gue kagak diapa2in – kulit kuning langsat bukan sawo matang atau sawo busuk 😁 – cadel.. Bukan salah gua.. Kenapa ini lidah pendek amat! Aku nda pernah bolos pas dulu sekolah.. Hmmm mungkin nanti takdirnya harus mampir ke Paris.. Bonjour.. Dimana orang cadel bisa sukses jaya melafalkan bahasa French.

Udaaaaah balik lagi yah.. Intinya.. Sampe sekarang, aku masih menunggu orang menebak dengan benar.. Bahwa aku orang Indonesia..

WHY… karena aku ini bangga sekali ama Indonesia, kamu? Bayangkan sajaaa, kita punya lebih dari 17.000 pulau. Banyak kan.. Ngitung ajah bisa capek.. Negara kita kaya, budayanya.. Semuanya.. Bahasa Indonesia (ntar aku nulis khusus untuk yang ini)..

Udaaah gt ajah.. Majulah terus Indonesia ku… Indonesia Jaya..

#proudbeIndonesia

4 views0 comments

Recent Posts

See All