Tiramisu dan Sambal


Aku doyan banget ama aneka sambal. Mulai dari yang namanya sambel goreng, saos sambel, cabe rawit atau apalah namanya itu... Ritual makan terasa ada yang kurang tanpa kehadiran "chili" :) mulai dari mie, pisang goreng, chinese food, pizza, ayam goreng, bebek goreng, italian food, semuanya deh..


Pernah ada waktu, di bulan Oktober, pas jalan bareng ama C'la (temen seperjalanan dengan route Tj. Duren - Sudirman dan Sudirman - Tj. Duren) dia bercerita, karena tadi liat aku makan tiramisu pake sambel.


C'la : di Italia, jika kita mesen makanan, terus udah dibuat ama kokinya terus kita nambahin cabe lagi, kita bisa diusir...


Tiek : HAH? sampe seseru itukah?


C'la : Iyah, itu artinya kamu tidak menghargai orang yang memasak.. dia sudah berusaha sebaik mungkin agar semua bumbu sudah dipersiapkan agar rasanya sempurna, jika kamu nambah-nambahin sambel yang ada cuman pedesnya doank kali Tiek.


Tiek : hm... iya seh, tapi masak sampe di usir.. langsung mikir, Gubrak.. I bisa diusir terus dunk.. secara yang namanya Tiek, apapun makanannya yang penting ada cabenya :)


Mulai sekarang aku coba lebih bijaksana. Liat-liat dulu makanan mana yang cocok dimakan ama cabe mana yang tidak.. Mana pernah aku bermaksud menghina, tak menghargai Chef, secara aku pencinta makanan ini, apa aja aku makan.


BTW Gaes.. sekedar tambahan informasi, pada tahun 2016, aku kesampean ke Italy. Horay! Aaaaah gile semua makanan disini enak banget. Dan bener loh katanya Cla, Chef disini akan memastikan makanan yang mereka sajikan dinikmati oleh tamu, oleh karena itu cobalah untuk menghargai hasil karyanya dengan makan apa adanya, fresh dari dapur tanpa tambahan apapun. Setelah dua atau tiga sendok baru deh kalo kalian mau improvisasi nambahin ini itu. seperti Parmigiano-Reggiano, keju parmesan dan peperoncino, bubuk cabe.

23 views1 comment

Recent Posts

See All